Sep 29, 2017

#Coretan 6

Dik..
Hari ini aku teringat kembali..
Pada hari dimana kita bertemu..
Di bawah rindangnya pohon itu..
Dik..
Aku masih dapat mengingat wajahmu..
Walaupun​ kadang rupamu tak dikenali..
Aku bisa tau..
Dik..
Waktu memang sudah lama berlalu..
Wajah ini pun sudah layu.
Ternyata hidup begitu selalu membawa yang baru, yang lama pun hilang tak tertentu..

Aku gagal dik..
Indah masa, tak indah dugaanku..
Terhantam gemuruh gairah dunia, yang tak kunjung reda..
Aku kalah dik..
Berdarah darah membawa nasib yang terseret bersusah payah..
Mungkin ini akhirnya dik, mungkin pilihan mu benar dik, diri ini hanyalah sisa sisa asa di masa silam..

Semoga kau memaafkan.. dik

Apr 5, 2016

#Coretan 5

mentari pagi..
lama tak berjumpa..
lama ku tunggu..
harapku sinarmu..
membakar jiwa2 yg bersedih..
terbakar, lebur..
abu hanya debu..
sisa api membakar hati..
tarian mentari pada bumi..
yang ku tunggu, yang ku nanti..
aku hanya debu..
hilang pada angin..
satu bersama bumi..
aku hanya orang yang kalah..
seperti pada air..
aku kalah..
aku hilang..
bersama debu..
aku lenyap..

Aug 4, 2015

#Coretan 4

sama..
semua terlihat sama ketika ku memejamkan mata..
betapa semunya senyumnya..
ketika ku sandingkan dirinya denganmu..
apa yang aku cari lagi..
menunggu benci menjadi caci..
menunggu lara menjadi bara..
menunggu jemu menjadi semu..
aku mencoba, ya aku mencoba..
coba berfikiri aku bisa pergi, darinya..
dari dia yang selalu ada..
selalu..
menerawangi tawa yang mereka tampilkan..
memahami setiap tangis yang mereka sajikan..
melihat dia yang semakin menjauh...
aku butuh aku..
untuk menjadikan baraku menjadi debu..
aku butuh aku..
untuk menjadikan laraku menjadi kalbu..
aku butuh..
kamu..
untuk membawa kegelisahan yang ada, pergi..
setiap gerak ucap yang terungkap..
tak sempat berharap..
tuk jadikan dirimu..
kasih..

Jul 20, 2012

#coretan 3

Jenuh..
penyiksa diri berkaca sepi..
penatku membawa cinta..
cinta kasih akan kebosanan..
apakah itu membosankan..
tiap waktu yg dilewati hanya sebatas sunyi..

laguku tak terdengar lagi..
apa sudah tak ada harmoni indah...
yg dapat ku ciptakan...
membawa dengki kepada hati..
suara ku juga tak terdengar..
berteriak serak hingga muak..

lelah aku menunggu senja dimalam hari..
sinarnya sudah tak dirasa lagi..
apa mau dikata..
jika jenuh telah datang..
sedikit demi sedikit aku kurangi..
keberadaan diri ini..
dihati..

tolong katakan yg kita rasa..
rasa benci..
rasa cinta..
rasa dusta..
akan berita..
tentang waktu yg tlah terlewati..
terbuang percuma karena gelar dunia..
yg tak berharga..
karena materi yg tak berarti..
sampah..

ya aku marah..
akan cerita yang sama...
akan mulut yg tak bersuara..
dan akan tangan yg membisu..

ya aku murka..
karena indah telah tiada..
karena rindu telah terbagi..
karena jenuh telah melanda..

tanpa alasan..
badai itu datang..
bagai cuaca ekstrim..
kau datang bagai hujan disiang hari..
membawa kebingungan dan kematian..
terkasih hati mati..

Sep 6, 2011

#coretan 2

Terdampar di palung gelap, sendiri..
Menanti ajal tak kunjung datang..
Lalu samar terlihat, entah siapa..
Kulihat mata itu lagi..
Sorot mata yang sama..
Seperti dulu..
Apakah mungkin dia datang lagi?
Ataukah malaikat yang datang menjemput?
Fikiran tak terkira hingga akal tak berguna..
Ya aku takut..
Ku beranikan diri tuk bertanya..
Siapa?
Samar terdengar suara..
Aku..
Terdiam..
Rasanya semua ingatan pun kembali..
Dia sepertinya..
Siapa?
Bersama tanya dia berbalik..
Hilang..
Bersama asa di diri..
Aku berdiri..
Mengejar sosok samar yang mungkin tak sendiri..
Ku paksakan tuk berlari..
Indah jejakmu..
Membawaku ke awal..
Dimana semua belum berakhir..
Bangkit mengejar asa hati yang hampir mati..

Mar 13, 2011

#coretan I


Hitam, perasaan yang kini dirasa..
Perasaan benci, maki dan kecewa kini menjadi teman..
Teman dalam sepi, yang dia buat begini..
Haahh..(menghela nafas)
Teringat aku masa itu..
Waktu jiwa masih terasa putih..
Wanita berjalan dihadapanku..
Entah siapa aku tak tau..
Melihat diriku dengan ujung matanya..
Siapa peduli, bukan apa-apa.. (saat itu)
Dia mucul sebagai bayangan..
Terlintas sekilas sekejap di mata..
Tapi..
Bayangan itu berubah menjadi impian..
Ketika aku tercenung, menunduk letih..
Dia hampiri, didekati, dia berujar..
“Bagaimana keadaan diri mu..”
Wajahku terangkat, menatap dia kemudian tersenyum yang hanya aku bisa..
Apa gerangan maksud dia, kasian melihat diri rapuh, tertunduk..
Sekedar basa yang tidak basi..
Entahlah, aku tak peduli, siapa peduli..(saat itu)
Dia bukan apa-apa..